Aplikasipenghasiluang.co.uk

Cara Kaya Tanpa Kerja

YouTube menindak video yang dapat mendorong gangguan makan

2 min read

YouTube sudah melarang video yang secara langsung mempromosikan gangguan makan, tetapi sekarang sedang membatasi konten yang mungkin secara tidak sengaja mendorong perilaku tersebut. Pertama-tama, layanan tersebut melarang video tentang gangguan makan yang menampilkan perilaku “yang dapat ditiru” atau intimidasi yang berorientasi pada berat badan. Perusahaan juga akan membatasi video informatif dan artistik yang berisi gangguan (seperti seseorang yang mendiskusikan pemulihannya) untuk pengguna berusia 18 tahun ke atas.

Anda juga akan melihat panel referensi krisis untuk gangguan makan di lebih banyak tempat. Meskipun sudah muncul di hasil penelusuran di sembilan negara (termasuk AS, Kanada, dan Inggris Raya), kini Anda akan melihatnya di bawah video yang relevan di wilayah tersebut. Penonton di AS mungkin didorong untuk menelepon atau mengobrol dengan Nationwide Consuming Dysfunction Affiliation di AS.

Pendekatan baru awalnya akan dapat dilihat hari ini dan menjangkau lebih banyak orang di minggu-minggu mendatang. YouTube mengatakan ini adalah upaya yang “berkelanjutan”.

Tambahannya adalah pengakuan bahwa video dapat memengaruhi orang dengan “cara yang berbeda”, kata YouTube. Idealnya, ini akan meminimalkan kemungkinan pembuat video yang membantu secara tidak sengaja mendorong gangguan makan pada pemirsa yang berisiko.

Apakah ini berfungsi sebagaimana dimaksud atau tidak adalah masalah lain. Penegakan YouTube tidak selalu konsisten, dan kadang-kadang harus membatalkan kebijakan (seperti yang membatasi kata-kata kotor dalam video yang dimonetisasi) yang secara tidak sengaja menghukum pembuat konten tertentu. Produser online game dan LGBTQ, misalnya, mengeluh bahwa YouTube telah mendemonetisasi klip yang tidak berbahaya. Dengan demikian, kebijakan yang diperbarui difokuskan pada pembatasan akses ke video, bukan menghilangkan potensi penghasil uangnya.

Baca Juga  Amazon mulai menandai produk yang 'sering dikembalikan'
Copyright © All rights reserved. | Newsphere by AF themes.