Aplikasipenghasiluang.co.uk

Cara Kaya Tanpa Kerja

Umur pendek Chromebook menciptakan ‘tumpukan limbah elektronik’

3 min read

Chromebook selalu menjadi pilihan populer untuk sekolah karena harganya yang relatif murah, tetapi popularitasnya meledak selama pandemi Covid karena anak-anak mengerjakan tugas sekolah dari rumah. Namun, mereka mungkin tidak terlalu bagus, menurut sebuah laporan baru yang disebut Penggilingan Chromebook dari US Public Curiosity Analysis Group (PIRG). Mereka menemukan bahwa banyak Chromebook yang dibeli hanya tiga tahun lalu sudah rusak, menimbulkan limbah elektronik, dan menghabiskan uang pembayar pajak.

Chromebook di sekolah biasanya jarang digunakan, dan kemampuan untuk diperbaiki adalah masalah utamanya, karena kurangnya suku cadang dan biaya perbaikan yang mahal. Misalnya, 14 dari 29 pengganti keyboard untuk Chromebook Acer ternyata sudah habis, dan 10 dari 29 harganya masing-masing $90 — hampir setengah harga beberapa mannequin. “Biaya tinggi ini dapat membuat sekolah mempertimbangkan kembali Chromebook sebagai strategi penghematan biaya,” kata laporan tersebut. Dalam kasus lain, HP hanya menyediakan kabel daya dan adaptor AC untuk satu mannequin, tetapi tidak untuk komponen lainnya.

Perangkat tersebut juga memiliki “tanggal kematian,” tulis laporan itu, setelah pembaruan perangkat lunak berakhir. “Setelah laptop computer ‘kedaluwarsa’, mereka tidak menerima pembaruan dan tidak dapat mengakses situs internet yang aman.” Google memang menyediakan pembaruan perangkat lunak selama delapan tahun untuk Chromebook, tetapi itu hanya sejak tanggal rilis. Karena banyak sekolah membeli Chromebook yang dirilis beberapa tahun sebelumnya, dukungan dapat kedaluwarsa dalam separuh waktu tersebut.

Chromebook tidak dibuat untuk bertahan lama. Teknisi perbaikan profesional memberi tahu saya bahwa mereka sering kali terpaksa membuang perangkat keras Chromebook yang bagus dengan masa pakai bertahun-tahun karena tanggal kedaluwarsa perangkat lunak yang agresif.

“Chromebook tidak dibuat untuk bertahan lama. Teknisi perbaikan profesional memberi tahu saya bahwa mereka sering kali terpaksa membuang perangkat keras Chromebook yang bagus dengan masa pakai bertahun-tahun karena tanggal kedaluwarsa perangkat lunak yang agresif,” kata direktur keberlanjutan iFixit Elizabeth Chamberlain kepada PIRG. Tanggal kedaluwarsa tersebut juga menjadi tantangan bagi sekolah untuk menjual kembali perangkat mereka. PC dan Mac mungkin memiliki harga pembelian yang lebih tinggi, tetapi dapat dengan mudah dijual kembali setelah beberapa tahun dan dapat memperoleh pembaruan untuk jangka waktu yang lebih lama.

Baca Juga  Pixel Pill hands-on: Pada dasarnya layar pintar seharga $500 dengan layar yang dapat dilepas

Organisasi tersebut mengatakan bahwa menggandakan masa pakai Chromebook yang terjual pada tahun 2020 (sekitar 31,8 juta) “dapat mengurangi emisi sebesar 4,6 juta ton CO2e, setara dengan menghilangkan 900.000 mobil dari jalan raya selama setahun. Untuk melakukan itu, mereka merekomendasikan agar Google menghilangkan memperbarui kedaluwarsa dan bahwa mitra pabrikannya memproduksi 10 persen kelebihan stok suku cadang, dan bahwa suku cadang tersebut lebih terstandarisasi di seluruh mannequin. Mereka juga mengatakan bahwa konsumen harus diizinkan untuk memasang sistem operasi alternatif seperti Linux.

Dalam pernyataan kepada Ars TechnicaGoogle berkata: “Pembaruan perangkat lunak Chromebook reguler menambah fitur baru dan meningkatkan keamanan perangkat setiap empat minggu, memungkinkan kami untuk terus mengulangi pengalaman perangkat lunak sambil memastikan bahwa perangkat lama terus berfungsi dengan cara yang aman dan andal hingga keterbatasan perangkat keras mereka membuatnya sangat sulit untuk memberikan pembaruan.”

Itu menambahkan bahwa itu “selalu bekerja dengan mitra manufaktur perangkat kami untuk semakin membangun perangkat di seluruh segmen dengan bahan daur ulang dan bersertifikat pasca-konsumen yang lebih dapat diperbaiki, dan dari waktu ke waktu menggunakan proses manufaktur yang mengurangi emisi.”

Google perlu berbuat lebih baik, menurut grup. “Setidaknya yang dapat kami lakukan untuk siswa yang mengandalkan laptop computer mereka adalah memastikan perangkat ini tahan lama dan dapat diperbaiki—bukan bagian dari churn konstan,” kata Lucas Rockett Gutterman dari PIRG. “Dengan lebih banyak teknologi dalam kehidupan dan ruang kelas kita, jika Google ingin menjadi sumber tepercaya bagi puluhan juta siswa, mereka perlu membuat laptop computer yang dapat diandalkan oleh keluarga dan distrik sekolah.”

Copyright © All rights reserved. | Newsphere by AF themes.