Aplikasipenghasiluang.co.uk

Cara Kaya Tanpa Kerja

Twitter seharusnya mulai membayar tagihan Google Cloud-nya lagi

1 min read

Twitter telah kembali membayar kontrak Google Cloud-nya, menurut . Jika Anda melewatkan berita awal tentang pertikaian yang akan datang, Platformer melaporkan pada 10 Juni bahwa Twitter telah menolak membayar Google untuk layanan cloudnya sebelum tanggal perpanjangan kontrak mereka pada 30 Juni. Kemungkinan kehilangan akses ke infrastruktur Google menyebabkan Twitter untuk memindahkan sebanyak mungkin layanannya dari server Google. Namun, upaya itu dilaporkan “berjalan di belakang jadwal”, membuka pintu bagi beberapa alat inside perusahaan untuk offline pada akhir bulan.

Sekarang tampaknya Twitter telah menemukan cara untuk menghindari skenario itu. Bloomberg laporan , CEO perusahaan yang baru diangkat, “membantu mengembalikan hubungan ke jalurnya.” Faktanya, kedua perusahaan dilaporkan sedang menegosiasikan kemitraan yang lebih luas yang dapat mencakup iklan dan penggunaan API berbayar Twitter oleh Google. Twitter tidak mengoperasikan departemen hubungan masyarakat yang dapat dihubungi Engadget untuk memberikan komentar.

Kontrak Google Cloud Twitter dimulai pada 2018. Menurut Bloomberg, kontrak tersebut telah merugikan perusahaan antara $200 juta dan $300 juta per tahun dan merupakan salah satu goal awal pemotongan biaya Elon Musk. Google dilaporkan “berjuang” untuk menghubungi miliarder tersebut untuk membicarakan tagihan Twitter yang belum dibayar, dan pada satu titik berusaha menghubunginya melalui SpaceX, yang juga berbisnis dengan raksasa teknologi tersebut.

Baca Juga  Chrome di iOS kini dapat menampilkan peta dan membuat merchandise kalender tanpa beralih aplikasi
Copyright © All rights reserved. | Newsphere by AF themes.