Aplikasipenghasiluang.co.uk

Cara Kaya Tanpa Kerja

Rekomendasi YouTube mengarahkan anak-anak ke video senjata, kata laporan

2 min read

Rekomendasi YouTube mengarahkan anak-anak muda ke video tentang penembakan di sekolah dan konten terkait senjata lainnya, menurut sebuah laporan baru. Menurut Tech Transparency Venture (TTP), sebuah kelompok pengawas nirlaba, algoritme rekomendasi YouTube “mendorong anak laki-laki yang tertarik dengan online game ke adegan penembakan di sekolah, petunjuk tentang cara menggunakan dan memodifikasi senjata” dan konten lainnya yang berfokus pada senjata.

Para peneliti di balik laporan tersebut menyiapkan empat akun YouTube baru yang menyamar sebagai dua anak laki-laki berusia 9 tahun dan dua anak laki-laki berusia 14 tahun. Semua akun menonton daftar putar konten tentang online game populer, seperti Roblox, Perang Bintang Lego, Lingkaran cahaya Dan Pencurian Besar Otomatis. Para peneliti kemudian melacak rekomendasi akun selama periode 30 hari November lalu.

“Studi ini menemukan bahwa YouTube mendorong konten tentang penembakan dan senjata ke semua akun gamer, tetapi dengan quantity yang jauh lebih tinggi bagi pengguna yang mengklik video yang direkomendasikan YouTube,” tulis TTP. “Video ini termasuk adegan yang menggambarkan penembakan di sekolah dan peristiwa penembakan massal lainnya; demonstrasi grafis tentang seberapa besar kerusakan yang dapat ditimbulkan oleh senjata pada tubuh manusia; dan panduan cara mengubah pistol menjadi senjata otomatis sepenuhnya.”

Seperti yang dicatat dalam laporan tersebut, beberapa video yang direkomendasikan tampaknya melanggar kebijakan YouTube sendiri. Rekomendasi termasuk video seorang gadis muda yang menembakkan senjata dan tutorial mengubah pistol menjadi senjata “sepenuhnya otomatis” dan modifikasi lainnya. Beberapa dari video ini juga dimonetisasi dengan iklan.

Dalam sebuah pernyataan, juru bicara YouTube menunjuk ke aplikasi YouTube Children dan alat dalam aplikasinya, yang “menciptakan pengalaman yang lebih aman untuk remaja dan remaja” di platformnya.

Baca Juga  Apple akan mengalirkan episode pertama 'Basis' di YouTube

“Kami menyambut baik penelitian atas rekomendasi kami, dan kami sedang menjajaki lebih banyak cara untuk mendatangkan peneliti akademik untuk mempelajari sistem kami,” kata juru bicara tersebut. “Namun dalam mengkaji metodologi laporan ini, sulit bagi kami untuk menarik kesimpulan yang kuat. Misalnya, penelitian ini tidak memberikan konteks tentang berapa banyak keseluruhan video yang direkomendasikan ke akun percobaan, dan juga tidak memberikan wawasan tentang bagaimana akun percobaan disiapkan, termasuk apakah alat Pengalaman yang Diawasi YouTube diterapkan.”

Laporan TTP jauh dari pertama kalinya para peneliti mengajukan pertanyaan tentang algoritme rekomendasi YouTube. Perusahaan juga telah menghabiskan waktu bertahun-tahun bekerja untuk mengurangi apa yang disebut konten — video yang tidak langsung melanggar aturannya tetapi mungkin tidak cocok untuk distribusi massal — agar tidak muncul dalam rekomendasi. Dan tahun lalu, perusahaan mengatakan sedang mempertimbangkan untuk berbagi secara keseluruhan pada beberapa konten semacam itu.

Copyright © All rights reserved. | Newsphere by AF themes.