Aplikasipenghasiluang.co.uk

Cara Kaya Tanpa Kerja

Perusahaan AI dilaporkan akan berkomitmen untuk pengamanan atas permintaan Gedung Putih

2 min read

Microsoft, Google, dan OpenAI adalah di antara para pemimpin di ruang kecerdasan buatan AS yang dilaporkan akan berkomitmen untuk perlindungan tertentu untuk teknologi mereka pada hari Jumat, menyusul dorongan dari Gedung Putih. Perusahaan akan secara sukarela setuju untuk mematuhi sejumlah prinsip meskipun perjanjian tersebut akan berakhir ketika Kongres meloloskan undang-undang untuk mengatur AI, menurut Bloomberg.

Administrasi Biden telah menempatkan fokus untuk memastikan bahwa perusahaan AI mengembangkan teknologi secara bertanggung jawab. Pejabat ingin memastikan perusahaan teknologi dapat berinovasi dalam AI generatif dengan cara yang bermanfaat bagi masyarakat tanpa berdampak negatif terhadap keselamatan, hak, dan nilai-nilai demokrasi publik.

Pada bulan Mei, Wakil Presiden Kamala Harris bertemu dengan CEO OpenAI, Microsoft, Alphabet, dan Anthropic, dan memberi tahu mereka bahwa mereka bertanggung jawab untuk memastikan produk AI mereka aman dan terjamin. Bulan lalu, Presiden Joe Biden bertemu dengan para pemimpin di lapangan untuk membahas masalah AI.

Menurut draf dokumen yang dilihat oleh Bloomberg, perusahaan teknologi tersebut akan menyetujui delapan langkah yang disarankan terkait keselamatan, keamanan, dan tanggung jawab sosial. Itu termasuk:

  • Membiarkan pakar independen menguji mannequin untuk perilaku buruk

  • Berinvestasi dalam keamanan siber

  • Mendorong pihak ketiga untuk menemukan kerentanan keamanan

  • Menandai risiko sosial termasuk bias dan penggunaan yang tidak tepat

  • Berfokus pada penelitian tentang risiko sosial AI

  • Berbagi kepercayaan dan informasi keselamatan dengan perusahaan lain dan pemerintah

  • Watermarking konten audio dan visible untuk membantu memperjelas bahwa konten dihasilkan oleh AI

  • Menggunakan sistem AI canggih yang dikenal sebagai mannequin perbatasan untuk mengatasi masalah terbesar masyarakat

Fakta bahwa ini adalah kesepakatan sukarela menggarisbawahi kesulitan yang dialami anggota parlemen dalam mengikuti laju perkembangan AI. Beberapa RUU telah diperkenalkan di Kongres dengan harapan mengatur AI. Salah satunya bertujuan untuk mencegah perusahaan menggunakan perlindungan Bagian 230 untuk menghindari tanggung jawab atas konten berbahaya yang dibuat oleh AI, sementara yang lain berupaya mewajibkan iklan politik untuk menyertakan pengungkapan saat AI generatif digunakan. Sebagai catatan, administrator di DPR dilaporkan telah membatasi penggunaan AI generatif di kantor kongres.

Baca Juga  Akuisisi Microsoft Activision bergerak maju karena hakim menolak permintaan perintah FTC
Copyright © All rights reserved. | Newsphere by AF themes.