Aplikasipenghasiluang.co.uk

Cara Kaya Tanpa Kerja

Microsoft mengonfirmasi bahwa pemadaman Outlook dan OneDrive bulan Juni disebabkan oleh serangan DDoS

2 min read

Awal bulan ini, sebuah kelompok yang dikenal sebagai Nameless Sudan mengambil pujian atas pemadaman layanan yang mengganggu akses ke Outlook, OneDrive, dan beberapa layanan on-line Microsoft lainnya. Setelah awalnya membagikan sedikit informasi tentang insiden tersebut, perusahaan tersebut mengkonfirmasi pada Jumat malam bahwa itu telah menjadi goal dari serangkaian serangan denial-of-service yang didistribusikan. Dilihat oleh (by way of ), Microsoft mengatakan serangan itu “untuk sementara memengaruhi” ketersediaan beberapa layanan, menambahkan bahwa serangan itu terutama dirancang untuk menghasilkan “publisitas” bagi aktor ancaman yang dijuluki perusahaan Storm-1359. Di bawah aktor ancaman Microsoft, Storm adalah penanda sementara yang dipekerjakan perusahaan untuk grup yang afiliasinya belum ditetapkan secara pasti.

“Kami tidak melihat bukti bahwa knowledge pelanggan telah diakses atau disusupi,” kata perusahaan itu. Dalam pernyataan yang dibagikan Microsoft kepada Related Press, raksasa teknologi itu mengonfirmasi bahwa Nameless Sudan bertanggung jawab atas serangan tersebut. Tidak jelas berapa banyak pelanggan Microsoft yang terpengaruh oleh serangan tersebut, atau apakah dampaknya bersifat world. Perusahaan yakin Storm-1359 kemungkinan mengandalkan kombinasi server pribadi digital dan infrastruktur cloud sewaan untuk menjalankan operasinya.

Per , Anonim Sudan mulai melakukan serangan siber pada awal tahun 2023. Saat itu, kelompok tersebut mengklaim menargetkan negara-negara yang ikut campur dalam politik Sudan dan mempromosikan kebijakan anti-Muslim. Namun, beberapa peneliti keamanan siber percaya bahwa kelompok tersebut sebenarnya adalah cabang dari geng Killnet yang berafiliasi dengan Kremlin, dan referensi ke Sudan adalah bendera palsu yang dirancang untuk menyesatkan penonton biasa. Kemungkinan hubungan itu menjadi lebih jelas pada hari Jumat ketika Nameless Sudan mengatakan sedang membentuk “” dengan Killnet and Revil, geng pro-Rusia lainnya. Sebagai urutan pertama bisnis, aliansi mengancam untuk menargetkan sistem antar financial institution internasional Amerika Serikat dan Uni Eropa memotong Rusia sebagai tanggapan atas invasi ke Ukraina pada awal 2022.

Baca Juga  AI terbaru Google menangani penemuan obat yang lama dan mahal

Semua produk yang direkomendasikan oleh Engadget dipilih oleh tim editorial kami, terlepas dari perusahaan induk kami. Beberapa cerita kami menyertakan tautan afiliasi. Jika Anda membeli sesuatu melalui salah satu tautan ini, kami dapat memperoleh komisi afiliasi. Semua harga adalah benar pada saat penerbitan.

Copyright © All rights reserved. | Newsphere by AF themes.