Aplikasipenghasiluang.co.uk

Cara Kaya Tanpa Kerja

Keputusan Mahkamah Agung di Twitter dan dukungan YouTube dalam kasus tanggung jawab terorisme

3 min read

Mahkamah Agung (SCOTUS) telah mengeluarkan dua putusan yang mendukung perusahaan teknologi yang sesuai dengan apa yang diposting pengguna di platform mereka. Dalam kasus pertama, para hakim dengan suara bulat setuju bahwa tidak perlu membantah klaim bahwa mereka membantu dan bersekongkol dengan terorisme melalui tweet yang diposting oleh kelompok teroris ISIS.

SCOTUS membatalkan keputusan pengadilan yang lebih rendah yang memungkinkan gugatan terhadap Twitter dilanjutkan setelah hakim lain pada awalnya menolaknya. Gugatan diajukan oleh kerabat AS Nawras Alassaf, seorang pria yang tewas dalam serangan Istanbul 2017 yang diklaim oleh ISIS. Para hakim menetapkan bahwa menjadi pembawa acara pidato teroris secara umum tidak menimbulkan tanggung jawab hukum tidak langsung atas serangan teroris tertentu, seperti laporan. Hal itu kemungkinan akan mempersulit korban serangan teroris atau kerabat mereka untuk mengajukan kasus serupa terhadap platform on-line di masa mendatang.

“Yang pasti, mungkin pelaku jahat seperti ISIS dapat menggunakan platform seperti terdakwa untuk tujuan ilegal – dan terkadang mengerikan. Tetapi hal yang sama dapat dikatakan tentang ponsel, e-mail, atau web pada umumnya,” Hakim Clarence Thomas menulis dalam pendapat pengadilan. “Kami menyimpulkan bahwa tuduhan penggugat tidak cukup untuk menetapkan bahwa para tergugat ini membantu dan bersekongkol dengan ISIS dalam melakukan serangan yang relevan.”

Hakim juga menolak kasus tersebut Gonzalez v. Google, yang menuduh perusahaan tersebut melanggar undang-undang anti-terorisme AS. Karena itu, mereka membiarkan keputusan pengadilan yang lebih rendah untuk membatalkan gugatan terhadap YouTube yang diajukan oleh anggota keluarga korban serangan teror tahun 2015 di Paris. Mereka berpendapat bahwa perlindungan Bagian 230 seharusnya tidak berlaku untuk Google dan YouTube dalam kasus ini, karena algoritme yang terakhir menampilkan video ISIS dalam rekomendasi.

Baca Juga  Pill Hearth HD 10 dari Amazon mendapat diskon 50 persen dalam penjualan awal Prime Day

“Kami menolak untuk membahas penerapan Bagian 230 untuk pengaduan yang tampaknya hanya menyatakan sedikit, jika ada, klaim yang masuk akal untuk mendapatkan keringanan,” tulis pengadilan dalam pendapat yang tidak ditandatangani. “Sebaliknya, kami mengosongkan putusan di bawah dan mengembalikan kasus ke Ninth Circuit untuk mempertimbangkan keluhan penggugat sehubungan dengan keputusan kami di Twitter.”

mengacu pada klausul dalam Undang-Undang Kesopanan Komunikasi tahun 1996. Intinya, ini melindungi platform on-line dari tanggung jawab atas apa yang diposting oleh penggunanya serta kemampuan perusahaan untuk memoderasi materi pihak ketiga.

Klausul tersebut telah menghadapi tentangan dari kedua sisi lorong selama bertahun-tahun, dengan keduanya dan berusaha untuk mereformasi atau membuangnya. Presiden Joe Biden selama kampanyenya bahwa dia akan melihat Bagian 230 “segera dicabut” jika dia terpilih, tetapi itu jelas belum terjadi. Berhubungan dengan Gonzalez vs GoogleAdministrasi Biden bahwa perlindungan Bagian 230 tidak mencakup algoritme Google, karena klausul tersebut tidak “melarang klaim berdasarkan dugaan rekomendasi konten ISIS yang ditargetkan YouTube.”

Engadget telah menghubungi Google untuk memberikan komentar. Twitter tidak memiliki tim komunikasi yang dapat dihubungi untuk memberikan komentar.

Kelompok hak digital termasuk di antara mereka yang menyambut baik keputusan SCOTUS. “Kami senang bahwa Pengadilan tidak membahas atau melemahkan Bagian 230, yang tetap menjadi bagian penting dari arsitektur web trendy dan akan terus memungkinkan akses pengguna ke platform on-line,” kata direktur kebebasan sipil Digital Frontier Basis David Greene dalam sebuah pernyataan. pernyataan kepada Engadget. “Kami juga senang bahwa Pengadilan menemukan bahwa layanan on-line tidak dapat bertanggung jawab atas serangan teroris hanya karena layanan mereka umumnya digunakan oleh organisasi teroris dengan cara yang sama seperti digunakan oleh jutaan organisasi di seluruh dunia.”

Baca Juga  Google tiba-tiba menjual bisnis internet hosting domainnya ke Squarespace

“Dengan keputusan ini, kebebasan berbicara on-line hidup untuk berjuang di lain hari,” kata Patrick Toomey, wakil direktur Proyek Keamanan Nasional ACLU. “Twitter dan aplikasi lainnya adalah rumah bagi sejumlah besar ucapan yang dilindungi, dan akan sangat menghancurkan jika platform tersebut menggunakan penyensoran untuk menghindari banjir tuntutan hukum atas postingan pengguna mereka. Keputusan hari ini harus dipuji karena mengakui bahwa aturan yang kami terapkan di web harus mendorong kebebasan berekspresi, bukan menekannya.”

Copyright © All rights reserved. | Newsphere by AF themes.