Aplikasipenghasiluang.co.uk

Cara Kaya Tanpa Kerja

Google menghadapi tinjauan kepatuhan antimonopoli di India menyusul keluhan Match Group

1 min read

Perseteruan Google yang sedang berlangsung dengan Match Group atas pembayaran dalam aplikasi telah meluas ke India, dengan konsekuensi yang berpotensi signifikan bagi raksasa pencarian itu. Menurut peraturan yang dilihat oleh , Match, perusahaan induk Tinder dan Hinge, bergabung dengan sekelompok perusahaan rintisan India minggu ini untuk meminta Komisi Persaingan India menyelidiki Google. CCI adalah badan pengatur yang sama dengan raksasa teknologi tahun lalu yang mewajibkan OEM untuk memaketkan aplikasi dan layanan Google pihak pertama dengan Android. Perintah tersebut, yang dilakukan perusahaan pada awal tahun, juga mengamanatkan Google untuk mendukung opsi penagihan pihak ketiga.

Dalam keluhan yang dibuatnya dengan Alliance of Digital India Basis, Match berpendapat sistem Penagihan Pilihan Pengguna Google yang baru masih mengenakan “biaya layanan” yang tinggi antara 11 dan 26 persen pada pengembang aplikasi. Perusahaan mengklaim biaya penggunaan sistem berarti Google tidak memenuhi pesanan CCI sebelumnya. Per Reuters, pengawas mengatakan pada hari Jumat bahwa “pendapat bahwa penyelidikan perlu dilakukan.” Perusahaan sekarang memiliki waktu empat minggu untuk mematuhi permintaan informasi dari CCI. Google tidak segera menanggapi permintaan komentar Engadget. When Match atas kebijakan penagihan Play Retailer-nya, Google menuduhnya melakukan “kampanye kepentingan pribadi untuk menghindari pembayaran nilai signifikan yang mereka terima” dari ekosistem Android dan Play Retailer.

Baca Juga  Google dilaporkan berencana untuk membiarkan perusahaan menggunakan konten iklan yang dihasilkan AI
Copyright © All rights reserved. | Newsphere by AF themes.