Aplikasipenghasiluang.co.uk

Cara Kaya Tanpa Kerja

Google ditemukan telah melanggar perintah untuk menyimpan bukti obrolan dalam kasus antimonopoli Epic

2 min read

Seorang hakim federal telah memutuskan bahwa Google melanggar perintah pengadilan yang mengharuskannya menyimpan pesan obrolan karyawan yang relevan dengan kasus antimonopoli Epic, menurut Bloomberg Dan CNBC. Hakim Distrik AS San Francisco James Donato mengatakan raksasa teknologi itu “mengadopsi kebijakan ‘jangan tanya, jangan beri tahu’ untuk menyimpan pesan, dengan mengorbankan tugas pelestariannya,” dan harus diberi sanksi atas tindakannya. Donato belum memutuskan sanksi dan hukuman apa yang harus dihadapi Google, tetapi dia memerintahkan perusahaan untuk menanggung biaya pengacara Epic terkait masalah khusus ini.

Donato mengatakan dalam keputusannya bahwa Google memberi hampir 360 karyawan kebebasan penuh untuk memutuskan apakah akan menyimpan riwayat obrolan atau tidak. Dalam pengajuan terpisah oleh Departemen Kehakiman atas keluhan yang sama, agensi tersebut menjelaskan bahwa ruang obrolan inner raksasa teknologi itu, yang digunakan untuk membahas “bisnis substantif dan sensitif”, diatur untuk menghapus pesan obrolan dalam waktu 24 jam secara default. Agensi mengharapkan Google untuk mengubah pengaturan riwayat obrolannya pada tahun 2019 ketika “diantisipasi secara wajar [the] litigasi,” tetapi diduga masih menyerahkan keputusan kepada masing-masing karyawan.

Epic Video games, untuk mendukung kasusnya, baru-baru ini mengirimkan pameran untuk menunjukkan bagaimana karyawan Google cenderung mematikan riwayat obrolan. Dalam satu contoh dari tahun 2021, CEO Google Sundar Pichai diduga menulis: “… bisakah kita juga mengubah setelan grup ini menjadi riwayat nonaktif.” Dia berusaha menghapus pesan itu beberapa detik kemudian, menurut pengarsipan. Karyawan Google juga dilaporkan mematikan riwayat obrolan saat membahas topik, seperti pembagian pendapatan dan perjanjian distribusi aplikasi seluler, serta proyek yang melibatkan perubahan tarif komisi untuk Google Play.

Dalam sebuah pernyataan, juru bicara Google mengatakan perusahaan telah bekerja dengan Epic dan penyelidik selama bertahun-tahun dan telah menyerahkan jutaan dokumen: “Tim kami telah bekerja dengan hati-hati, selama bertahun-tahun, untuk menanggapi permintaan penemuan Epic dan AG negara bagian dan kami telah menghasilkan lebih dari tiga juta dokumen, termasuk ribuan obrolan. Kami akan terus menunjukkan kepada pengadilan bagaimana pilihan, keamanan, dan keterbukaan dibangun di Android dan Google Play,” kata mereka.

Baca Juga  Tonton keynote WWDC 2023 Apple dalam 23 menit

Hakim akan mengadakan proses lebih lanjut untuk menyelesaikan sanksi yang harus dihadapi Google. Donato mengatakan dia ingin melihat bukti yang tersedia “di akhir penemuan fakta”, sehingga Epic akan berada pada posisi yang lebih baik untuk “memberi tahu Pengadilan apa yang mungkin hilang dalam komunikasi Obrolan”.

Copyright © All rights reserved. | Newsphere by AF themes.