Aplikasipenghasiluang.co.uk

Cara Kaya Tanpa Kerja

Google dan Komisi Eropa akan berkolaborasi dalam aturan dasar AI

2 min read

Pemerintah dunia telah mencatat potensi AI generatif untuk gangguan besar-besaran dan bertindak sesuai dengan itu. Kepala industri Komisi Eropa (EC) Thierry Breton mengatakan pada hari Rabu bahwa pihaknya akan bekerja sama dengan Alphabet dalam pakta sukarela untuk menetapkan aturan dasar kecerdasan buatan, menurut Reuters. Breton bertemu dengan CEO Google Sundar Pichai di Brussel untuk membahas pengaturan tersebut, yang akan mencakup masukan dari perusahaan yang berbasis di Eropa dan kawasan lain. UE memiliki sejarah memberlakukan aturan teknologi yang ketat, dan aliansi tersebut memberi Google kesempatan untuk memberikan masukan sambil menghindari masalah di masa mendatang.

Kesepakatan tersebut bertujuan untuk menetapkan pedoman sebelum undang-undang resmi seperti Undang-Undang AI yang diusulkan UE, yang akan memakan waktu lebih lama untuk dikembangkan dan diberlakukan. “Sundar dan saya setuju bahwa kami tidak dapat menunggu sampai peraturan AI benar-benar berlaku, dan bekerja sama dengan semua pengembang AI untuk mengembangkan pakta AI secara sukarela menjelang batas waktu hukum,” kata Breton dalam sebuah pernyataan. Dia mendorong negara-negara Uni Eropa dan anggota parlemen untuk menyelesaikan secara spesifik pada akhir tahun.

Dalam langkah serupa, kepala teknologi UE Margrethe Vestager mengatakan Selasa bahwa federasi akan bekerja dengan Amerika Serikat dalam menetapkan standar minimal untuk AI. Dia berharap pemerintah dan anggota parlemen UE akan “menyetujui teks bersama” untuk regulasi pada akhir 2023. ,” dia berkata. Topik yang menjadi perhatian UE meliputi hak cipta, disinformasi, transparansi, dan tata kelola.

ChatGPT OpenAI, layanan yang paling terkait dengan ketakutan akan AI, popularitasnya meledak setelah diluncurkan pada bulan November, dalam perjalanannya untuk menjadi aplikasi dengan pertumbuhan tercepat yang pernah ada (walaupun belum memiliki aplikasi seluler resmi hingga bulan ini). Sayangnya, popularitas viralnya dipasangkan dengan ketakutan yang sah tentang kemampuannya untuk membuat masyarakat marah. Selain itu, generator gambar dapat menghasilkan “foto” buatan AI yang semakin sulit dibedakan dari kenyataan, dan kloner ucapan dapat meniru suara artis dan tokoh masyarakat terkenal. Segera, generator video akan berkembang, membuat deepfake menjadi lebih memprihatinkan.

Baca Juga  Meta dapat segera membuat mannequin AI-nya tersedia untuk proyek komersial

Terlepas dari potensi kreativitas dan produktivitasnya yang tak terbantahkan, AI generatif dapat mengancam mata pencaharian pembuat konten yang tak terhitung jumlahnya sambil menimbulkan risiko keamanan dan privasi baru dan menyebarkan informasi yang salah / disinformasi. Dibiarkan tidak diatur, perusahaan cenderung memaksimalkan keuntungan terlepas dari biaya manusia, dan AI generatif adalah alat yang, dipasangkan dengan aktor jahat, dapat mendatangkan malapetaka international yang tak terukur. “Ada rasa urgensi bersama. Untuk memanfaatkan teknologi ini secara maksimal, pagar pelindung diperlukan, ”kata Vestager. “Bisakah kita mendiskusikan apa yang dapat kita harapkan dilakukan oleh perusahaan seminimal mungkin sebelum undang-undang diberlakukan?”

Copyright © All rights reserved. | Newsphere by AF themes.