Aplikasipenghasiluang.co.uk

Cara Kaya Tanpa Kerja

Google Bard beralih ke mannequin bahasa yang lebih ‘mampu’, CEO menegaskan

2 min read

Orang-orang belum terlalu terkesan dalam waktu singkat sejak Google merilis “layanan AI percakapan eksperimental” Bard. Menghadapi ChatGPT OpenAI dan Bing Chat Microsoft (juga ditenagai oleh GPT-4 OpenAI), pengguna merasa tanggapannya tidak sepengetahuan atau sedetail para pesaingnya. Itu bisa diatur untuk berubah, bagaimanapun, setelah CEO Google Sundar Pichai mengkonfirmasi The New York Occasions podcast “Exhausting Fork” bahwa Bard akan segera berpindah dari mannequin berbasis LaMDA saat ini ke kumpulan information PaLM berskala lebih besar dalam beberapa hari mendatang.

Ketika ditanya bagaimana perasaannya tentang tanggapan terhadap rilis Bard, Pichai berkomentar: “Kami jelas memiliki mannequin yang lebih mumpuni. Sebentar lagi, mungkin saat ini ditayangkan, kami akan meningkatkan Bard ke beberapa mannequin PaLM kami yang lebih mumpuni, sehingga akan menghadirkan lebih banyak kemampuan, baik itu dalam penalaran, pengkodean.”

Untuk membingkai perbedaannya, Google mengatakan telah melatih LaMDA dengan 137 miliar parameter ketika membagikan element tentang mannequin berbasis bahasa tahun lalu. PaLM, di sisi lain, dikatakan telah dilatih dengan sekitar 540 miliar parameter. Kedua mannequin tersebut mungkin telah berevolusi dan tumbuh sejak awal 2022, tetapi kontrasnya mungkin menunjukkan mengapa Google sekarang secara perlahan mengalihkan Bard ke PaLM, dengan kumpulan datanya yang lebih besar dan jawaban yang lebih beragam.

Pichai mengaku tidak perlu khawatir dengan seberapa cepat AI Google berkembang dibandingkan kompetitornya. Ketika Bard pertama kali memulai debutnya pada bulan Februari, dia mengakui ketergantungannya pada LaMDA memberikannya skala yang lebih kecil, tetapi dibingkai dengan daya komputasi yang lebih sedikit sebagai keuntungan, memberi lebih banyak pengguna perubahan untuk mengujinya dan memberikan umpan balik. Pichai juga memastikan bahwa Google akan melakukan analisisnya sendiri terhadap keamanan dan kualitas Bard setelah diberikan informasi dunia nyata.

Baca Juga  Microsoft Edge sekarang dapat menggunakan GPU AMD dan NVIDIA untuk meningkatkan video internet

Untuk itu, Pichai menyatakan bahwa Google tidak ingin merilis “mannequin yang lebih mumpuni sebelum kami dapat sepenuhnya memastikan bahwa kami dapat menanganinya dengan baik. Kami semua berada dalam tahap yang sangat, sangat awal. Kami akan memiliki mannequin yang lebih mumpuni untuk dipasang dari waktu ke waktu. Tapi saya tidak ingin hanya siapa yang duluan, tetapi melakukannya dengan benar sangat penting bagi kami.”

Pikiran itu ada di benak lebih dari 1.800 orang (termasuk pemimpin teknologi dan peneliti AI) yang telah menandatangani surat terbuka yang menyerukan jeda minimal enam bulan untuk pengembangan teknologi AI “lebih kuat daripada GPT-4”.

Pichai tidak berpikir ini dapat dilakukan secara efektif tanpa melibatkan pemerintah, tetapi setuju dengan perlunya panduan: “AI adalah space yang terlalu penting untuk tidak diatur. Ini juga space yang terlalu penting untuk tidak diatur dengan baik. Jadi saya senang percakapan ini sedang berlangsung.”

Semua produk yang direkomendasikan oleh Engadget dipilih oleh tim editorial kami, terlepas dari perusahaan induk kami. Beberapa cerita kami menyertakan tautan afiliasi. Jika Anda membeli sesuatu melalui salah satu tautan ini, kami dapat memperoleh komisi afiliasi. Semua harga adalah benar pada saat penerbitan.

Copyright © All rights reserved. | Newsphere by AF themes.