Aplikasipenghasiluang.co.uk

Cara Kaya Tanpa Kerja

Di mana semua AI di WWDC?

4 min read

Dengan segelnya dibuka oleh rilis ChatGPT November lalu, AI generatif telah meledak ke masyarakat arus utama dengan keganasan yang tidak terlihat sejak kesialan Pandora yang terkenal dengan kotak kesengsaraan. Teknologi ini tiba-tiba ada di mana-mana, dengan para pemula dan pemimpin industri sama-sama berebut untuk memasukkan fitur pintar ini setiap hari ke tumpukan kode mereka yang ada dan menyematkan janji transformasi konten yang dihasilkan mesin ke dalam setiap aplikasi mereka. Pada titik ini dalam siklus hype Anda akan menjadi bodoh bukan untuk meneriakkan pencapaian genAI Anda dari atas atap; itu dengan cepat menjadi satu-satunya cara untuk didengar di atas hiruk pikuk dari semua chatbot yang dapat disesuaikan dan penjual slide Powerpoint yang memproduksi sendiri yang membanjiri pasar.

Jika konferensi I/O terbaru Google atau tim pengembangan khusus Meta yang baru merupakan indikasi, pemain terbesar industri teknologi juga bersiap untuk menggunakan genAI sepenuhnya. Acara Google difokuskan pada ambisi AI perusahaan seputar Bard dan PaLM 2, bahkan mungkin merugikan perangkat keras yang diumumkan termasuk ponsel Pixel Fold dan 7a, dan Pixel Pill. Mulai dari fitur Sensible Compose Gmail hingga Editor Actual Tone dan Magic Kamera, Venture Tailwind hingga wallpaper generatif 7a, AI menjadi yang pertama di bibir setiap eksekutif Alphabet yang mengambil panggung Shoreline.

Namun, jika Anda meminum dua jari setiap kali Apple menyebutkannya selama keynote WWDC 2023, Anda akan sadar.

Nol – itulah berapa kali presenter di atas panggung mengucapkan frasa “kecerdasan buatan” di WWDC 2023. Yang paling dekat dengan AI adalah “Udara” dan istilah “pembelajaran mesin” diucapkan tepat tujuh kali.

Itu tidak berarti Apple tidak banyak berinvestasi dalam penelitian dan pengembangan AI. Produk yang dipamerkan selama keynote hari Selasa penuh dengan teknologi. Fitur “menghindari koreksi otomatis” diberdayakan oleh pembelajaran mesin pada perangkat, seperti video langsung Layar Kunci (yang menggunakannya untuk mensintesis bingkai interstisial) dan petunjuk penulisan yang dipersonalisasi yang menginspirasi dari aplikasi Jurnal yang baru. Fitur IsiOtomatis PDF bergantung pada sistem visi mesin untuk memahami bidang mana yang dituju — tes miopia baru Aplikasi Kesehatan juga, hanya dengan jarak layar anak Anda — sementara AirPods sekarang menyesuaikan pengaturan pemutaran Anda berdasarkan preferensi Anda Dan kondisi lingkungan yang berlaku. Semua berkat sistem pembelajaran mesin.

Baca Juga  Sinkronisasi iPhone untuk Home windows 11 sekarang tersedia untuk semua orang

Hanya saja, Apple tidak membicarakannya. Setidaknya, tidak secara langsung.

Bahkan saat membahas fitur-fitur canggih di headset Imaginative and prescient Professional baru — apakah itu pemrosesan bahasa alami yang masuk ke enter suaranya, pelacakan sinar audio, ilmu hitam penglihatan mesin, atau pelacakan gerakan tangan waktu nyata dan ID Optik yang diperlukan — diskusi tetap berpusat pada apa yang bisa dilakukan fitur headset untuk pengguna. Bukan apa yang bisa dilakukan headset untuk keadaan tercanggih atau perlombaan untuk keunggulan pasar.

Hal terdekat yang didapat Apple selama acara tersebut untuk secara terbuka mendeskripsikan mur dan baut digital yang membentuk sistem pembelajaran mesinnya adalah deskripsinya tentang fitur Persona Imaginative and prescient Professional. Dengan aplikasi perangkat yang condong ke arah sport, hiburan, dan komunikasi, tidak pernah ada peluang bagi kami untuk melewati ini tanpa harus melakukan panggilan FaceTime dengan ini terikat di kepala kami. Karena panggilan FaceTime di mana semua orang bersembunyi di balik headset akan menggagalkan tujuan melakukan panggilan video, Apple malah memanfaatkan sistem pembelajaran mesin yang rumit untuk secara digital membuat ulang kepala, badan, lengan, dan tangan pemakai Imaginative and prescient Professional — atau dikenal sebagai ” Pribadi.”

“Setelah proses pendaftaran cepat menggunakan sensor depan pada imaginative and prescient professional, sistem menggunakan dekoder enkoder canggih, jaringan saraf untuk membuat persona digital Anda,” kata Mike Rockwell, Wakil Presiden Grup Pengembangan Teknologi Apple, dalam acara tersebut. “Jaringan ini dilatih pada kelompok yang terdiri dari ribuan individu, ini memberikan representasi alami yang secara dinamis cocok dengan gerakan wajah dan tangan Anda.”

AI sebagian besar diperlakukan sebagai renungan sepanjang acara daripada sebagai nilai jual, yang sangat menguntungkan Apple. Untuk melepaskan diri dari suasana seperti karnaval yang saat ini melingkupi pengembangan AI generatif, Apple tidak hanya mempertahankan mereknya yang menyendiri dan elit, tetapi juga menjauhkan diri dari promosi teknologi yang agresif dari Google, dan juga memudahkan calon pembeli yang gelisah ke dalam kegembiraan tatap muka. perangkat keras terpasang.

Baca Juga  Podcast Engadget: pemberontakan Reddit, ulasan MacBook Air 15 dan Mac Studio

Steve Jobs sering menggunakan frasa “hanya berfungsi” untuk mendeskripsikan produk perusahaan — yang menyiratkan bahwa produk tersebut dimaksudkan untuk memecahkan masalah, bukan menambah kerumitan bagi pengguna — dan tampaknya Apple telah menghidupkan kembali filosofi desain tersebut di awal tata ruang. period komputasi. Dalam masyarakat kita yang semakin tidak berfungsi, mudah berubah, dan tidak menentu, janji akan kesederhanaan dan keandalan, akan sesuatu, apa pun, berfungsi seperti yang diiklankan, bisa jadi itu yang dibutuhkan Apple untuk membuat pembeli menelan harga yang diminta Imaginative and prescient Professional sebesar $3.500.

Copyright © All rights reserved. | Newsphere by AF themes.