Aplikasipenghasiluang.co.uk

Cara Kaya Tanpa Kerja

Apple perlu membuktikan mengapa headset realitas campurannya penting

5 min read

Akankah headset realitas campuran Apple yang dikabarkan membuat perusahaan gagal, atau untuk masa depan di mana kacamata pintar ada di mana-mana? Itulah pertanyaan besar yang terlintas di benak saya saat kami bersiap untuk Konferensi Pengembang Seluruh Dunia tahunannya minggu depan. Terlepas dari rekam jejak Apple dengan teknologi baru yang mengganggu – terutama, dengan iPod dan iPhone – ada banyak alasan untuk skeptis dalam hal realitas campuran. Headset realitas campuran yang ada seperti HoloLens 2 dan Magic Leap 2 ditargetkan terutama untuk pelanggan korporat yang dapat dengan mudah menerima harga tinggi. Headset VR bisa dibilang tidak stabil dalam hal kedalaman pengalaman dan pasar potensial mereka. Lihat saja, yang kebanyakan mendaur ulang sport VR yang ada.

Dan kemudian ada masalah utama, yang harus dipecahkan Apple lebih dari apa pun: Mengapa konsumen arus utama — bukan pengadopsi awal culun atau gamer yang bersemangat — ingin memakai sesuatu di kepala mereka untuk waktu yang lama? Headset realitas campuran tidak akan seperti iPod atau iPhone, yang memperluas kemungkinan produk yang ada tetapi dapat dengan mudah dimasukkan ke dalam saku Anda. Tidak hanya seperti AirPods atau Apple Watch, aksesori dimaksudkan untuk melengkapi perangkat keras Apple yang sudah ada. Headset, menurut definisinya, harus menjadi produk yang menghabiskan banyak waktu, pengingat yang terus-menerus bahwa Anda melihat dunia melalui mata Apple.

Pada keynote WWDC-nya pada hari Senin, Apple perlu membuat kasing untuk headset realitas campurannya dengan cekatan seperti Steve Jobs meluncurkan iPhone dan iPod. Tapi kali ini, sepertinya tidak akan ada produk lengkap yang ditujukan untuk pengguna umum. (Memang, iPhone membutuhkan waktu beberapa tahun untuk berubah menjadi sesuatu yang lebih menarik dengan penambahan 3G dan App Retailer.) Sebaliknya, kita mungkin akan melihat seruan kepada pengembang untuk membantu membangun ekosistem realitas campurannya, dan bagi konsumen untuk memilikinya. keyakinan bahwa pada akhirnya akan lebih terjangkau dan benar-benar berguna.

Baca Juga  iOS 17 dilaporkan akan mengubah iPhone Anda yang terkunci menjadi layar pintar

Melaporkan dari menunjuk ke headset realitas campuran Apple – berpotensi – menjadi perangkat $ 3.000 dengan fokus pada permainan, olahraga, dan produktivitas. Dikatakan mengandalkan gerakan jari untuk menavigasi antarmuka mengambang, dan akan ada keyboard digital bersama dengan dukungan untuk keyboard fisik. Selain itu, Gurman mencatat bahwa akan ada Digital Crown, mirip dengan Apple Watch, yang dapat mentransisikan headset dari VR yang sepenuhnya imersif menjadi realitas campuran, yang akan menggabungkan antarmuka digital dengan dunia nyata menggunakan kamera terpasang.

Pendiri Magic Leap (dan podcast co-host) Rony Abovitz melihat potensi headset Apple sebagai dorongan besar untuk industri realitas campuran. “Jika Apple benar-benar mengungkapkan sistem XR minggu depan, tindakan itu sendiri akan membantu memvalidasi keyakinan yang dimiliki oleh banyak perintis XR bahwa XR adalah platform komputasi penting berikutnya,” katanya kepada Engadget melalui e mail. “Ini akan memakan waktu dan beberapa generasi untuk menyempurnakannya, tetapi kita harus melihat pasar bergerak lebih cepat setelah pencapaian ini.”

Headset Magic Leap 2 dan modul komputasi
Headset realitas campuran Magic Leap 2

Devindra Hardawar/Engadget

Tapi tidak semua orang yakin bahwa “realitas campuran” (MR) adalah jalan ke depan. Edward Saatchi, pendiri VR studio Fable dan pendiri asli Oculus’s Story Studio, memberi tahu saya bahwa dia masih “tidak yakin” tentang konsep MR: “Sebagai pencipta VR dan AR, ada perbedaan signifikan antara membuat konten AR dan membuat konten VR dan sulit untuk melihat bagaimana headset MR yang tidak dapat memutuskan antara AR dan VR akan sangat sukses.”

“AR dan VR menghadirkan tantangan desain yang sangat berbeda dan Anda tidak dapat mem-porting aplikasi AR ke aplikasi VR,” tambah Saatchi. Dia menyamakannya dengan aksesori gamepad smartphone, seperti Spine dan Razer Kiyo, yang bertujuan agar Anda dapat memainkan sport konsol yang rumit atau sport ponsel biasa. Menyatukannya hanya “rasanya tidak benar” baginya.

Meski niat Apple mungkin tampak mendung saat ini, industri realitas campuran siap untuk jenis gangguan yang dikenal perusahaan. Lagi pula, Apple tidak membuat perangkat MP3 pertama, atau smartphone pertama. Tapi itu adalah perusahaan pertama yang membuat toko musik sederhana yang didukung oleh industri musik, dan iPhone mewakili lompatan dramatis atas apa yang ditawarkan BlackBerry dan platform smartphone lainnya pada tahun 2007.

Baca Juga  Engadget Podcast: Pratinjau Apple WWDC 2023

“Bagian terbesar yang dibawa Apple ke meja dengan ini [headset] adalah foundation yang dipasang Apple, dan kemampuan untuk memanfaatkan semua teknologi Apple lainnya dengan banyak perangkat keras yang sudah terpasang,” kata Jack Gold, Presiden dan Analis Utama di J. Gold Associates kepada Engadget. “Meta tidak memiliki kemampuan yang sama karena ini benar-benar hanya permainan browser/software program. Apple dapat dengan mudah memasangkan headset apa pun dengan tautan (dan pembaruan OS) ke iPhone dan Mac dan memiliki jutaan pasar bawaan. Jadi Apple memiliki keunggulan dibandingkan siapa pun di pasar dengan foundation pengguna terpasang yang dapat dengan mudah ditingkatkan.”

Gold mencatat, masuk akal juga jika Apple berfokus pada pengembang terlebih dahulu: “Mengingat harga dan quantity yang diharapkan relatif rendah, jauh lebih baik untuk mendapatkannya [headsets] kepada pencipta daripada konsumen, dan menyelamatkan konsumen untuk mengikuti produk dengan fitur yang lebih baik (yang juga sedang di-debug oleh pengembang), dan harga yang lebih rendah.”

Bahkan jika Apple berhasil membangun salah satu headset realitas campuran tercanggih di pasaran, masih belum jelas seperti apa nada arus utama untuk perangkat semacam itu. Agar benar-benar menarik, saya membayangkan perusahaan harus melangkah lebih jauh dari apa yang telah kami lihat dengan Meta Quest (dan ). Itu harus melampaui permainan untuk memberikan pengalaman yang tidak bisa Anda dapatkan di tempat lain.

Satu kemungkinan muncul di benak saya beberapa minggu lalu ketika Sightful . Ini pada dasarnya adalah kotak komputasi kecil yang, bersama dengan kacamata pintar Nreal yang disesuaikan, memungkinkan Anda melihat layar AR 100″. Meskipun saya tidak dapat mengujinya secara langsung, mudah untuk membayangkan sesuatu dari Apple yang menawarkan fungsionalitas serupa saat terhubung ke komputer. Mac, iPhone atau iPad.

Baca Juga  Aksesori Apple Watch terbaik untuk tahun 2023

Bayangkan saja membawa MacBook Air ke kedai kopi, mengenakan kacamata realitas campuran, dan memiliki jendela digital 100 inci yang melebar dari layar laptop computer. Ini akan menjadi keuntungan bagi multitasker, serta orang-orang yang perlu mengerjakan materi rahasia di depan umum. (Tidak ada lagi orang yang mengintip dari balik bahu Anda di pesawat!) Mungkin perlu waktu bertahun-tahun sebelum ini memungkinkan secara teknis, tetapi itu mungkin juga sejalan dengan saat Apple dapat membuat headset yang lebih terjangkau.

Visi Apple dilaporkan melampaui realitas campuran hingga kacamata AR yang ringan, tetapi masih belum jelas seberapa layak hal itu di masa depan. “Kacamata AR murni tampak seperti langkah selanjutnya yang benar-benar logis, tetapi 10 tahun yang lalu kita semua mengatakan akan membutuhkan 10 tahun untuk sampai ke sana, dan itu masih tidak tampak 10 tahun lagi bagi saya,” kata Saatchi.

Tapi mengapa berhenti di kacamata? Ekosistem realitas campuran Apple dapat dengan mudah diterjemahkan menjadi teknologi yang lebih canggih yang tidak mengharuskan Anda mengenakan apa pun. “Saya pikir masalah terbesar masih harus mengenakan ‘benda’ ini di atas kepala Anda yang menghabiskan ruang dan membuatnya jadi saya tidak bisa melihat dengan baik (bayangkan mencoba berjalan di jalan dengan salah satu dari barang-barang ini), ” kata emas. “Saya pikir dalam lima sampai sepuluh tahun, apa yang akan kita lihat adalah XR yang tidak memerlukan hal besar ini di kepala saya untuk bekerja. Saat itulah menjadi lebih bermakna, menggunakan tampilan kepala, bahkan tampilan 3D pada ponsel, dll.”

Mengutip Dr. Emmet Brown di Kembali ke masa depankemana kita pergi, kita tidak membutuhkan layar.

Copyright © All rights reserved. | Newsphere by AF themes.