Aplikasipenghasiluang.co.uk

Cara Kaya Tanpa Kerja

Apple ingin membawa kasus Epic Video games ke Mahkamah Agung

2 min read

Apple memulai satu upaya terakhir untuk mempertahankan potongan penjualan dalam aplikasi, meminta Mahkamah Agung untuk mendengar bandingnya atas kasus anti-trust Epic Video games, Reuters laporan. Dua pengadilan yang lebih rendah memutuskan bahwa Apple harus membatalkan pedomannya yang mencegah aplikasi memasukkan opsi pembayaran mereka sendiri, sebuah kebijakan yang membantu keuntungan Apple.

Pertarungan dimulai pada tahun 2020 ketika Epic meluncurkan yang baru Fortnite pembaruan yang memungkinkan gamer untuk membeli koin digital melalui fitur pembayaran langsung. Langkah tersebut melanggar kebijakan Apple yang mengharuskan semua recreation iOS menggunakan pembelian dalam aplikasi — dan memberi Apple potongan 30 persen dari keuntungan. apel dihapus Fortnite dari App Retailer-nya sebagai tanggapan, meskipun berstatus reguler sebagai salah satu recreation berpenghasilan kotor tertinggi. Sebagai pembalasan, Epic menggugat Apple untuk mengakhiri “tindakan tidak adil dan anti-persaingan” dengan tujuan mengubah kebijakannya versus mencari ganti rugi apa pun.

Gugatan tersebut merupakan campuran untuk kedua belah pihak yang terlibat: Pada tahun 2021, Hakim Distrik AS Yvonne Gonzalez Rogers memutuskan bahwa Epic dengan sengaja melanggar aturan Apple dan pembuat iPhone tidak diharuskan menambahkan Fortnite kembali ke App Retailer-nya. Rogers juga menyatakan bahwa Apple tidak bertindak seperti monopoli tetapi perusahaan harus mengizinkan aplikasi untuk menyediakan sistem pembayaran pihak ketiga kepada penggunanya. Perubahan itu mulai berlaku tahun lalu, dan Pengadilan Banding Sirkuit Kesembilan AS menguatkan seluruh perintah pada April lalu.

Dalam pengajuan mereka, pengacara Apple mengklaim bahwa keputusan tersebut melampaui Epic Video games dan “melebihi otoritas pengadilan distrik berdasarkan Pasal III, yang membatasi yurisdiksi pengadilan federal untuk kasus dan kontroversi aktual.” Pada dasarnya, mereka berpendapat bahwa pengadilan melampaui batas dan meminta Mahkamah Agung untuk mengakuinya dan membiarkan App Retailer-nya kembali ke bisnis seperti biasa (pengembang memberikan potongan penjualan kepada Apple). Dengan satu atau lain cara, Apple setidaknya harus beradaptasi di beberapa negara, dengan peraturan baru Uni Eropa yang mengharuskan perusahaan untuk mengizinkan toko aplikasi pihak ketiga pada tahun 2024.

Baca Juga  Apple Arcade menambahkan 20 sport lagi, termasuk judul co-op TMNT eksklusif
Copyright © All rights reserved. | Newsphere by AF themes.