Aplikasipenghasiluang.co.uk

Cara Kaya Tanpa Kerja

Amazon menghadapi gugatan atas dugaan pelacakan biometrik di toko Go di New York

2 min read

Kembali pada tahun 2021, sebuah undang-undang mulai berlaku di New York Metropolis yang mewajibkan bisnis untuk memposting tanda yang mencolok jika mereka mengumpulkan informasi biometrik pelanggan, seperti pindaian wajah dan sidik jari. Sekarang, Amazon menghadapi gugatan class motion yang diajukan yang menuduh perusahaan gagal memberi tahu pelanggan di toko tanpa kasir Go bahwa mereka mengumpulkan biometrik mereka.

Dalam gugatan (PDF) yang diajukan oleh Alfredo Alberto Rodriguez Perez, penggugat berpendapat bahwa toko Go terus-menerus menggunakan biometrik pelanggan “dengan memindai [their palms] untuk mengidentifikasi mereka dan dengan menerapkan visi komputer, algoritme pembelajaran mendalam, dan fusi sensor yang mengukur bentuk dan ukuran tubuh setiap pelanggan untuk mengidentifikasi pelanggan, melacak ke mana mereka bergerak di toko, dan menentukan apa yang telah mereka beli. hanya memasang tanda tentang aktivitas pelacakan biometriknya selama setahun setelah undang-undang tersebut berlaku.

Toko Amazon’s Go memberi pembeli pilihan untuk mengambil produk apa pun yang mereka miliki dari rak dan keluar tanpa perlu memeriksa. Untuk dapat memasuki toko-toko ini, pelanggan perlu memindai kode dari aplikasi Amazon dengan kartu kredit yang terhubung. Namun, beberapa lokasi menawarkan Amazon One, layanan identitas dan pembayaran berbasis telapak tangan raksasa e-niaga, sebagai opsi masuk. Keluhan penggugat mengatakan tanda tersebut memberi tahu pelanggan bahwa Amazon tidak akan mengumpulkan biometrik mereka kecuali mereka memilih untuk mendaftar ke Amazon One. Namun, “Toko Amazon Go Mengerjakan mengumpulkan informasi pengidentifikasi biometrik pada setiap pelanggan, termasuk informasi tentang ukuran dan bentuk tubuh setiap pelanggan,” klaim keluhan tersebut.

Dalam pernyataan yang dikirim ke Berita NBC, juru bicara Amazon membela praktik dan teknologi perusahaan. Mereka menjelaskan bahwa Amazon tidak menggunakan pengenalan wajah, dan sistem apa pun yang digunakannya untuk mengidentifikasi pembeli di dalam toko Go-nya bukan merupakan teknologi biometrik. “Hanya pembeli yang memilih untuk mendaftar di Amazon One dan memilih untuk diidentifikasi dengan mengarahkan telapak tangan mereka ke perangkat Amazon One yang information biometrik telapak tangannya dikumpulkan dengan aman,” mereka bersikeras, “dan orang-orang ini diberikan pengungkapan privasi yang sesuai selama pendaftaran proses.”

Baca Juga  FTC menggugat Amazon karena diduga menipu pelanggan agar berlangganan Prime

Hasil gugatan kemudian dapat bergantung pada apakah pengadilan melihat bentuk dan ukuran tubuh seseorang sebagai informasi biometrik. Dalam gugatannya, penggugat mengutip definisi NYC Admin Code 22-1201 tentang pengidentifikasi biometrik dalam konteks hukum sebagai “karakteristik fisiologis atau biologis yang digunakan oleh atau atas nama perusahaan komersial, secara tunggal atau kombinasi, untuk mengidentifikasi, atau membantu mengidentifikasi, seseorang, termasuk, tetapi tidak terbatas pada: (i) pemindaian retina atau iris mata, (ii) sidik jari atau sidik jari, (iii) pemindaian geometri tangan atau wajah, atau karakteristik pengenal lainnya.”

Copyright © All rights reserved. | Newsphere by AF themes.